Sunday, 4 January 2015

An Adventure with Mom

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Bench di Hotel Purnama Batu
Suatu sore nyokap SMS ngajakin ikut pergi bareng "ibu-ibu". Masih belum jelas waktu itu yang dimaksud "ibu-ibu" ini siapa, asumsi saya sih ibu-ibu tetangga rumah saya. Tapi waktu saya konfirmasi lagi, ternyata asumsi saya keliru :p #akibatsotoy Nyokap ngajakin jalan bareng ibu-ibu temen kantornya. Oh well, can I handle this one? Let's see! ;)
Jadi sehari sebelum Natal kami berangkat. Janjiannya sih jam 9 pagi, saya udah bangun lebih awal biar nggak kesiangan dan dateng on time. Eh lah ternyata masih kudu nungguin 1 orang lagi ibu-ibu sampai sejam gitu deh -_-" Jadi resminya kami berangkat jam 10 pagi teng!

Naik mobil elf sewaan yang keliatannya sip, body-nya mulus dan supirnya sopan banget. Perjalanan pun dimulai, saya pilih duduk paling belakang sama nyokap karena kursinya paling panjang jadi ada bagian yang depannya nggak ketutup kursi. Bisa selonjorin kaki deh! :D

Perjalanan sebenernya lancar. Well, macet merambat sih di tol karena menjelang liburan jadi arusnya agak padat. Jalan tol isinya truk besar semua -_-* Rasanya lamaaaaa banget keluar tol-nya karena jalannya pelan-pelan. 

Hingga akhirnya sampai di pertigaan Porong yang di bawah fly over itu, mesin mobil mendadak nyendat-nyendat. Paniklah itu ibu-ibu satu mobil, apalagi kanan kiri itu truk trailer yang gede-gede gitu dan pada ngebel gara-gara mobil kami berhenti di tengah jalan. Berasa dikepung Optimus Prime dah udahan -_-"

Nyokap yang duduk belakang sama saya udah histeris gara-gara jarak mobil kami dan truk di belakang lumayan deket. Sialnya jendela di samping saya nggak bisa dibuka, rasanya pengen teriak ke sopir truk di belakang buat nggak usah ngebel-ngebel. Udah tau jalanan macet juga, honking won't make it faster!

Ketika mesin akhirnya nyala kembali, ibu-ibu yang di depan nyaranin sopirnya buat minggir dulu dan benerin mesinnya dulu. Jadi inget mobil angkot tua, biasanya kalau pas lagi macet kan suka mogok tuh di tengah jalan. Kejadiannya sama persis kayak ini, bedanya mobilnya yang ini lebih bagusan :D

Setelah musyawarah, akhirnya diputuskan buat naik bison alias angkutan yang emang biasa lewat situ. Nyari angkutan yang nggak terlalu penuh biar semua bisa keangkut dan dicarter sampai tujuan berikutnya. Kalau nggak gitu, bisa sampai malem ngendon di jalanan yang penuh truk itu -_-"

Akhirnya nyegat satu mobil angkutan, nego sana-sini dan dapet. Mobil elf yang pas berangkat kami naikin ditinggal, karena mobil pengganti bakal dateng. Kasihan juga sebenernya karena sopirnya udah agak tua, baik dan sopan banget. Waktu itu dia nyetir sendirian, jadi tanpa asisten yang mungkin bisa bantuin benerin mobil atau at least nemenin sambil nunggu mobil pengganti.

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Pemandangan dari kebun stroberi di Hotel Purnama
But show must goes on. Perjalanan masih jauh dan harus dilanjutin kalau nggak mau kemalaman di jalan dan nggak bisa ke mana-mana nantinya. 


KABOKI
Pemberhentian pertama adalah ke Kaboki, itu semacam workshop tas rajutan gitu sih. Sejujurnya saya nggak pernah denger dan ketika dikasih tau kalau itu tempat jual rajut-rajutan saya sedikit tertarik awalnya. 

Tapi begitu masuk dan nemuin isinya tas doang di bagian display-nya, saya kecewa banget. Well, ada sih gantungan kunci, pouch hape dan syal yang variannya nggak banyak. Tetep aja, saya berharap lebih dari itu :/

Hal yang bikin saya nggak tertarik adalah model tasnya menurut saya terlalu out of date. Saya nemuin lho model tas selempang yang pernah saya punya jaman SMP dulu (belinya di Jogja, by the way). Berarti modelnya udah sekitar 10 tahun lebih    gimana nggak kuno coba? -_-"

Emang sih dari segi struktur, rajutan hasil Kaboki lebih kokoh. Belum lagi ada tag dari bahan metal yang bikin tas terkesan mahal. Cuma ya bo' modelnya itu lho, mestinya disesuaiin juga sama harganya. Kalau modelnya keren atau terkini dibanderol dengan harga yang setara dengan tas di pasaran, saya masih maklum. Lah ini modelnya udah kuno tapi dipasarin pakai harga terkini yaa... kurang fair rasanya :(

Bukannya ngejatuhin produk lokal, sama sekali nggak. Saya malah salut ternyata ada workshop khusus tas rajut yang cukup besar dan well-managed seperti Kaboki. Cuma yaa gimana-gimana barang fashion itu kudu up to date. Sayang kan kalau manajemennya baik, bahan bakunya kelas 1 tapi hasil jadinya masih kalah sama negara sebelah? :/ Mungkin pemilik Kaboki atau desainer-nya perlu banyak, banyak, banyak, banyak, banyaaaaaaakkk melihat majalah fashion buat mengikuti tren tas terkini biar nggak produksi model yang itu-itu aja :) #peace

Oh ya, saya salut nih sama pemilik Kaboki yang menyediakan masjid (dengan kaca-kaca besar untuk jamaah wanita), ruangan khusus ibu menyusui, kamar mandi dan ruang tunggu (outdoor) yang bersih dan lapang :D Trus nih, di ruangan ibu menyusui itu ada kursi serta meja yang dialasin matras tipis buat tempat naruh si bayi. How thoughtful! :) Selain itu, ada wastafel dan colokan juga di dalamnya. Saya numpang nge-charge hape di situ sambil nungguin ibu-ibu yang lain kelar belanja di dalam :D


DI HOTEL
Kelar dari Kaboki, perjalanan lanjut ke hotel. Kami menginap di Purnama Hotel yang ada di Batu (lokasinya deket vila temen saya tempat saya nginep dulu di [ sini ]). Kondisinya kami tiba di hotel tanpa bawa koper hahaha! Kopernya ditinggal di dalam mobil yang mogok tadi. Males lah yaa bawa-bawa koper segitu gede. Well, saya sih bawanya tas pergi gitu sih yang ukuran gede, bukan koper juga. Tapi tetep, males aja bawa barang segitu gede ke sana-sini. 

Jadi masuk kamar hotel buat istirahat aja dulu, secara mayoritas peserta jalan-jalan ini ibu-ibu seumuran nyokap (dan beberapa lebih tua) gitu. Saya sekamar berdua sama nyokap aja. Sampai kamar saya langsung cari colokan #fakircolokan dan (lanjut) nge-charge hape lagi :D

Oh ya, begitu sampai hotel kami nggak langsung masuk kamar sih. Masih nungguin administrasi gitu deh dan karena mati gaya nggak tau harus ngapain, saya jalan-jalan aja keliling lobby. Eh nggak sengaja nemuin tulisan Free Internet Access tertempel di tembok. Kirain keperluan buat akses free Wi-Fi, ternyata ada seperangkat komputer lengkap yang nyala. Which means... it's totally free internet access! With a computer! :D

Saya langsung cek blog, Facebook dan Twitter juga email. Lumayaaaannn! Feels like home deh, beneran. Meski nggak dikasih tempat duduk, tapi saya udah seneng banget bisa online via komputer (dan bukan via hape butut saya). Iya, jadi ngenetnya sambil berdiri. Kalau kuat, bisa berdiri berjam-jam sambil ngenet. Udah kayak upacara aja deh :p Herannya, saat lagi liburan begitu dan jauh dari laptop, komen-komen yang masuk ke blog justru banyak. Eh pas udah balik ke rumah, komen yang masuk bisa dihitung pakai jari -_-"

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Pemandangan kota dari atas hotel
Pas makan malem di resto hotel, nyokap nyeletuk gokil. Jadi pas jam kami makan malem itu ada beberapa keluarga bule yang juga lagi makan malem (no kids underage, tapi ada yang ganteng banget masih muda O.O), meja mereka posisinya paling jauh ke dalam restoran. Tapi karena ruangan restoran nggak gitu besar, jadi rasanya udah penuh aja meski mereka agak jauh posisinya >.<

Karena kelompok bule-bule itu banyak dan asyik ngobrol, otomatis suaranya jadi berisik. Nyokap bilang ke saya yang duduk di sampingnya, "Mbak, itu bule-bule ngomong apa sih? Suruh diem gih! Kalau ngomong ojok banter-banter (jangan keras-keras)." Ya kali ini restoran punya nenek buyut sayah, semua yang masuk kudu nurut! >.<

Agak ironis yaa, secara biasanya yang berisik itu rombongan orang Indonesia dan biasanya ibu-ibu hore gitu. Well, kemarin sih perginya sama ibu-ibu hore juga sebenernya, cuma karena udah pada capek jadi nggak banyak yang rumpi-rumpi heboh LOL! :D

Kelar makan, masih ada agenda lagi; rapat kegiatan. Oh My! Kirain rapatnya bakal sebentar, nyatanya sampai jam setengah 11 masih aja ngomong ngalor-ngidul. Mana ada atasan nyokap pula ikut ngasih sambutan (yang bikin makin lama!), saya sukses ngrumpi di Whatsapp sama Mbak Anty dan si doi gara-gara rapat yang nggak kelar-kelar. Ini udah malem please deh!

Begitu rapat selesai, langsung deh pada ngacir ke dalam kamar. Di kamar saya ganti-ganti channel dulu dan nemuin Grammy Award Christmas gitu yang ada Maroon 5-nya di NET. :D Habis nonton Adam Levine perform, saya sukses tidur nyenyak sampai keesokan harinya :D 


KEESOKAN HARINYA
Agenda besoknya nggak terlalu istimewa sebenernya, hasil rapat semalem diputuskan bahwa tujuan berikutnya adalah ke Songgoriti dan Museum Angkut

Di Songgoriti, saya nemenin nyokap keliling pasar buat belanja entah apapun yang menarik perhatian! :D Now you know where I got my impulsivity from ;) Di pasar, saya beli Opak raksasa warna-warni yang kelihatan eye catching digantung di lapak-lapak cemilan sepanjang pasar. Trus beli Mulberry di seorang bapak tua yang berjualan di sudut tangga pasar, nyokap beli stroberi di penjual yang sama. Later on, buah Mulberry ini saya olah jadi dessert yang bakal mahal kalau dijual di mall. Baca resepnya di [ sini ]! ;)

Masuk ke dalam pasar, nemuin lapak yang jual peralatan masak dan makan terbuat dari aluminium dan harganya mayoritas IDR 5000. Masuk lah nyokap dan pilih-pilih sendok bergagang unik. Ada juga sumpit dari bahan aluminium, buat penggila drama Korea mungkin sumpit ini bisa jadi pelengkap koleksi kegilaan kalian. Harganya murah pula! :D

Sempet makan bakso juga di situ, karena ngidam bakso Malang dari semalem di hotel. Sayangnya baksonya nggak seperti ekspektasi saya, rasa dan ragamnya nggak kayak bakwan Malang yang sering lewat depan rumah atau bakwan Enggal di Surabaya :/ Seinget saya, bakwan Malang yang dulu pernah saya makan ya kayak bakwan Enggal itu atau yang keliling lewat depan rumah.

Saya udah curhat ke Mbak Anty gara-gara males banget ke Museum Angkut bareng emak-emak. Kalau bareng temen se-geng beda cerita, lah ini sama ibu-ibu kan nggak seru :/ Belum lagi pas tanggal merah, nggak kebayang di dalam mau liat apa kalau penuh manusia :s Let alone taking pictures.

Ujung-ujunya batal ke Museum Angkut *fiuh* dan perjalanan diputuskan langsung menuju ke Gresik. Well, mampir Bakpao Telo dulu pastinya. Kalap ambil snack apapun yang kelihatan enak di rak hahaha! :D

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Sebelum meninggalkan hotel, puas-puasin dulu main di playground yang emang disediain. Areanya luas banget jadi puas deh mau lari-larian :D

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Saya sempet main ayunan dan foto-foto bareng anak temen nyokap yang masih kecil. We got along well, so he's been my travel mate for the rest of the journey ;)

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Kebun stroberi di Hotel Purnama, bangunan beratap jerami itu adalah bale-bale
Batu Holiday: An Adventure with Mom
Trus juga sempet mampir ke kebun stroberi milik hotel bareng nyokap. Sayangnya waktu saya berkunjung bukan musim panen, jadi tanaman yang berbuah juga nggak banyak. Karena udah terlanjur mampir, sekalian deh icip-icip kuliner yang disediain di kebun.

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Stroberi matang yang berhasil saya temuin :D
Batu Holiday: An Adventure with Mom
Eh ada lagi! :D
Saya sih males makan karena masih kenyang habis sarapan beberapa saat sebelumnya. Jadi nyokap yang beli cemilan namanya "Tahu Pletok" dan jus stroberi. Sambil nunggu makanan siap, saya dan nyokap keliling kebun dan foto-foto bentar :D

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Latar pemandangan di belakang bale-bale
Batu Holiday: An Adventure with Mom
Bagian lain dari latar belakang bale-bale
Trus memutuskan buat duduk di bale-bale yang berlatar kebun sambil nunggu pesanan datang. Ketika pesanan datang, jus stroberi yang datang ada 2 gelas padahal pesennya cuma 1.

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Jus stroberi gulanya sedikit. Ergh! :/
Mana nyokap mintanya gulanya dikit pula, udah pasti ini rasanya asem :/ Perut langsung bereaksi begitu minum beberapa teguk :s

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Mengenai "Tahu Pletok"-nya, rasanya 'mengejutkan'. Not in a good way. Tahunya pake tahu kuning tapi nggak direndem garam dulu jadi rasanya anyep.

Batu Holiday: An Adventure with Mom
Bagian atasnya itu kayak tepung dikasih air yang biasanya buat adonan tempe goreng dan dikasih potongan seledri kalau nggak salah, ijo-ijo gitu lah. Rasanya pun nggak jauh beda, sama-sama anyep :/



Batu Holiday: An Adventure with Mom
Alun-alun mini dengan air mancur yang ada di Hotel Purnama
In the end, it was a hell of fun trip with my Mom :D It wasn't easy at first but we didn't take it personally. Except the meeting part! It was over the limit. Who could concentrate for a meeting over 10 pm in a holiday night? No ONE! 

It's been a long time since my last trip with my Mom to Blitar 4 years ago and this trip has been sort of me-time with my Mom. You know, this kinda moment is precious these days. Especially when you're no longer living with your parents someday *sobs*

I did enjoy the trip and it was a memorable one (who can forget the hysterical traffic-jam?) :D 

See you on the next post! ^^ 



4 comments:

  1. Hi, kamu baru aja aku nominasiin di Liebster Award loh cek yuk http://dita-astiani.blogspot.com/2015/01/liebster-award-first-time-i-got-award.html

    ReplyDelete
  2. Setelah beberapa lama mikir akhirnya sadar kalo yang dimaksud ngebel-ngebel itu klakson ya. ._.
    Yaha walaupun gak terlalu rame dan nemu tahu anyep, tetep aja asoi bisa main-main gitu. Salam kenal ya, kayaknya baru pertama main ke sini. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iyaa, ngebel = mengklakson ^^

      Thanks for stopping by! :D

      Delete

I'd love to read all your sweet comments.
Please leave it on the box below and I'll reply as soon as I can :)
Have a nice day! x

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share