Monday, 29 March 2010

Mengejar Pelangi

"Kalau laptopku sampe hilang, pasti aku langsung nangis darah!"

Statement seperti di atas tentunya udah nggak asing lagi di kuping, terutama ketika baru aja denger berita kehilangan barang (dalam hal ini laptop). Dan yah, saya nggak terkecuali yang pernah berpikiran seperti itu meski saya sendiri juga nggak tau bakal kayak gimana kalau hal buruk tersebut sampai beneran kejadian.

Well, Friday is my favorite day. No matter what. Jumat lalu nggak ada firasat apa-apa saya berangkat ke kantor seperti biasa. Lalu terjadilah bencana itu, ransel saya raib di ruang magang. Isinya? Saya akan menyebutnya sebagai hidup saya. Seriously. Sahabat-sahabat saya pasti langsung ngeh 'hidup' apa yang saya maksud.

Awalnya, terasa kayak joke. Ih lucu banget ransel bisa nggak ada, saya masih ketawa-ketiwi sambil keliling nyariin ke seluruh sudut kantor dibantuin orang SEKANTOR yang sangat minim jumlahnya hari itu. 10 menit, 15 menit, nggak ada hasil. Saya mulai ngerasa nggak lucu lagi, mulai deh saya panik. Anehnya, saya masih nggak pengen nangis. Setelah kesal karena nggak ketemu-ketemu, saya telpon nyokap. Saat itulah saya langsung nangis, saya nggak pernah nangis di depan orang lain di umur dewasa ini. Saya bilang deh ke nyokap laptop saya hilang dan minta ke temennya yang punya kemampuan khusus buat ngelihatin. Sambil telepon itu saya masih terima fax yang masuk dan memfotokopinya lalu nyerahin ke staf marketing, tentunya air mata udah saya hapus waktu ngadep staf. Malu aja kelihatan lagi nangis hehe.

Dan, yah, Jumat itu bener-bener nggak lucu deh pokoknya. Saya bad mood abis dan masih nggak percaya barang-barang saya bisa hilang gitu aja. Setelah telpon nyokap, saya sms mbak Anty dan dia langsung terbang menuju kantor bareng Mia. Saya beruntung sekali punya sahabat-sahabat kayak mereka, saya jadi teralih dari kemarahan saya dan kepala bisa tetap berpikir rasional. Saya nggak ngutuk-ngutuk pencurinya karena mereka mengajak saya bicara, saya percaya sumpah yang bisa aja saya ucapin waktu itu bisa terjadi. Doa orang teraniaya kan dikabulkan Allah :] Hasilnya, saya memutuskan buat balik ke kos dan ngambil kertas-kertas tugas saya buat dibawa pulang. Tugas-tugas itu harus dikumpulkan esok harinya dan Senin, saya tetep harus ngerjain apapun yang terjadi. Buat dosen-dosen, laptop atau flashdisk ilang udah jadi alasan klasik kan? So, I don't wanna be that classic.

Kronologisnya, pagi sekitar jam 8 saya datang dan cuma berdua bareng Hana. Nggak lama kemudian kami ngeset alat tes di ruangan lain, ruang magang dalam kondisi kosong. Ruangan itu terhubung dengan ruang staf tapi tidak bisa terlihat sepenuhnya dari ruangan mereka. Sekitar jam 9, saya balik dan ransel saya sudah tidak ada tapi saya masih belum tahu-saya sibuk dengan kegiatan lain dan nggak memperhatikan keberadaan ransel saya.

Dan tibalah saatnya ketika saya mau balik ke kampus karena shift saya udah habis dan mau ngerjain tugas, pas mau ngambil ransel, eh ransel saya udah nggak ada aja gitu.

Saya sih nggak nuduh siapa-siapa meski orang-orang terus menanyakan hal tersebut. Normal lah menurut saya, suspect orang-orang yang di situ saat itu. Tapi mencurigai nggak akan menyelesaikan masalah, kecuali emang sengaja menelusuri dan menyelesaikan kasus ini dengan bantuan polisi which I just offered this afternoon. Ya, karena kehilangan ini saya jadi melancong ke kantor polisi bareng tante saya. Wih, rasanya kayak dateng ke kantor sherrif. Polisinya udah yang 'senior' gitu dan kantornya... err... gitu deh ;] Tapi seru aja dateng ke kantor polisi tadi hehe. Saya diinterogasi mengenai kehilangannya dan sempet masuk ruang reserse segala untuk keperluan birokrasi. Ketemu reserse yang sumpah reserse abis! Yaiyalah, kalo macho abis jadi bintang sinetron pasti dia :D Ngeri? Dikit. Amazed? Iya banget! Secara itu pertama kalinya saya masuk-masuk kantor polisi yang ternyata kayak gitu ahaha.

Anyway, kejadian ini jadi shock therapy buat saya dari Yang Maha Kuasa. Sampai sekarang sih saya masih merenung aja. Apa itu karena saya terlalu sering berinteraksi sama 'mereka' jadi sekarang diambil? Kehilangan orang yang kita sayangi pasti nyakitin banget kan, nah sekarang saya pun mengalaminya. Kehilangan sesuatu yang paling berharga dalam hidup saya. I just wondering, why did You take them, God? What should I learn from this lost? What do You want to show me by this?

Dan yah, kejadian ini pun mendatangkan angin-angin segar berupa kata-kata bijak penuh doa. Dari orang-orang terdekat yang mendengar kabar tentang kehilangan saya. Semua ikut mendoakan yang terbaik buat saya, saya juga cerita kalau sekarang saya lagi tahap ikhtiar. Berdoa sama Yang Memberi Rizki. Sebuah doa balik dilantunkan dari teman magang dan di kampus, si Afni. Adem denger doanya :] Sebuah kalimat pemberi semangat juga ucapan turut berduka datang dari sahabat-sahabat saya dan yang paling menarik menurut saya datang dari Cece. Yang tumben-tumbennya tuh anak bisa ngomong bijak, begini katanya (dikutip dari Twitter-nya), "hmm,, pasrah aja rok . Tuhan punya rencana yg lebih besar pastinya, setiap badai reda pasti ada pelanginya kok .." How could it be better than that???!! :D Speechless pas pertama kali denger dia bisa bilang begitu. Sahabat saya yang satu itu ;]

Saya memaknai kejadian ini sebagai ujian. Setiap ujian pasti ada reward-nya, dan menilik ucapan Cece. Saya sedang terkena badai sekarang ini, tinggal menunggu pelangi tiba. Saya akan mengejar pelangi itu dengan berikhtiar terus untuk 'anak-anak' saya. Semoga Allah berkenan mendengar ikhtiar saya dan mengabulkan doa saya. Mengenai doa apa yang saya panjatkan, cukup saya dan bude saya aja yang tahu. Kenapa bude saya? Karena beliau yang mengajarkan saya berdoa, yah, intinya tugas saya sekarang adalah berdoa dan terus berhati-hati. Dengan kejadian ini saya juga mengingatkan teman-teman saya untuk berhati-hati.

If you wondering how it feels, I feel like losing my husband, not only my kids. I have memories, life and blue-print with 'them'. It means a lot to me, my head, my soul, my life are there. Rasanya, seperti ada yang meninggal. Ada yang kosong, hilang. Say I'm a drama queen or whatever, but that's the truth. Sedih banget kalo inget-inget apa aja yang udah saya lakukan bareng 'mereka', inget satu-satu apa aja yang ada di dalamnya. Susah payah saya menahan diri buat nggak nangis, nggak mau dianggap cengeng di hadapan orang-orang. Tapi ketika ada momen yang tepat, air mata yang udah ditahan-tahan ini bisa meluber kapan aja. Sumpah rasanya berkabung banget, pengen nangis mulu bawaannya.

Kalau lagi bareng sama adek saya atau temen-temen di kampus saya sih bisa ketawa-ketiwi kayak biasa, tapi begitu sendiri, saya pengen nangis sepuas-puasnya. Terutama waktu berdoa, kadang sampai nggak bisa mengucapkan doa. Cuma nangis aja bisanya.

Ortu saya sih nggak nyalahin saya atau mojokin saya yang gimana-gimana, mereka tahu kalau ini bencana dan yang saya salut, adek saya dengan sopannya nggak ngungkit-ngungkit masalah ini di depan saya. Dia menjaga perasaan saya, bahkan waktu saya minta ijin buat minjem flashdisk-nya pun dia langsung ngasih. I LOVE YOU, MY BRO!!!! :D

Rasanya kayak balik jadi emo, labil banget emosi saya akhir-akhir ini. Kebanyakan drop dan apatis banget. Saya tau tenggelam terus-terusan juga nggak baik, saya juga sadar masih ada tugas-tugas yang perlu perhatian saya, tapi saya masih nggak percaya aja. Saya masih belum bisa menghadapi fakta bahwa laptop saya hilang dan sebagainya. Persis rasanya kayak nggak percaya seseorang yang saya sayangi meninggal tiba-tiba.

Dear God,
I try my best, all I can do to reach the rainbow-to gain my reward. I know You keep them well as always, please do. I'm here will waiting for my reward, whatever it is, I know You always give me the best part. Amen.

3 comments:

  1. maap baru tahu skr,,,

    i'm sorry to hear that nak,,
    pasti nanti ada gantinya,, insyaAllah amin,,

    ReplyDelete
  2. seriously???? oH GOD. . . aq baruu bacaaa. . . huwaaa,, seddiih bgd ngeed ngeed bacana. . . tenang ae darla,, aq yakiin dah km psti dpet yg lebih apiiik,, i-mac apple mungkin (aq jg pengen) amiiin,, td qt chat sbentar km y g crita. . . hhuhuhu

    ReplyDelete
  3. @sinTa
    Iya mak, makasi :]


    @PuDinK
    Yah, ngapain juga woro2 kid --" Aku ga berharap yg muluk2, I'm sure God have something for me. Whatever it is :]

    ReplyDelete

I'd love to read all your sweet comments.
Please leave it on the box below and I'll reply as soon as I can :)
Have a nice day! x

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share