Tuesday, 31 May 2011

Ketika yang punya Kuro sakit

Jadi ceritanya seminggu lalu itu saya tepar tak berdaya gara-gara kena tifus.

Kenanya tepat sehari setelah pulang dari Lombang, awalnya kirain cuma kumat biasa. Pusing-pusing gitu, udah minum si permen merah tapi pusingnya nggak ilang-ilang juga. Bahkan sampai keesokan harinya, keesokan harinya dan besoknya lagi.

Dulu udah pernah sih kena, tapi cuma sebatas gejala yang untungnya langsung sembuh. Kali ini saya bener-bener nggak nyangka bakal kena lagi, secara gejala yang saya alami beda banget sama yang dulu.

Karena pusing, mau muntah dan lemes yang nggak kunjung sembuh, pergilah saya ke dokter dianter bokap. Sebelumnya saya sempet googling dan nemuin gejala-gejala serupa yang ternyata dialami oleh penyakit yang berbeda-beda. Mulai dari maag ringan, kanker otak sampai hamil. Nah lho!

Daripada parno sendiri, mendingan langsung ke dukunnya, eh maksudnya ke dokternya aja deh.

Waktu diperiksa, dokternya bilang ada yang nggak beres sama lambung saya. Waktu saya tanya itu maag atau bukan, dokternya bilang nggak bisa mastiin langsung sebelum cek darah dulu. Dia bilang takutnya saya kena thypoos. Oh man.

Cek darah deh saya ke laboratorium yang ada di gedung yang sama dengan praktik dokternya. Kirain bakal disobek kecil gitu ujung jari saya, ternyata saya disuntik booookkk!!! Yah meskipun nggak sakit-sakit banget tapi saya anti banget sama yang namanya jarum suntik dan saya nggak ngira bakal disuntik buat cek darah. Untung petugas labnya baik banget, nenangin saya sampai bilang bismillah dulu (baca: khusyuk banget kayak mau ngaji) sebelum nusukin itu jarum ke kulit saya. Masukinnya juga ternyata nggak dalem-dalem banget kayak suntik hepatitis atau apalah itu suntik jaman SD dulu, bentar banget nggak kayak lagi diambil darahnya. Mungkin proses waktu jarumnya nusuk itu yang bikin sakit. Anyway, kelar cek darah, saya disuruh nunggu buat mengetahui hasilnya ntar.

Nggak lama kemudian, hasilnya keluar. Saya bawa deh itu kertas hasil cek darah ke dokter yang tadi meriksa saya. Kali ini dokternya minta bokap buat ikutan masuk buat denger vonis penyakit saya (serem amat ya kedengerannya -____-"). Daaaaaannn ternyata saya kena tifus sodara-sodara!

And you know what, nggak cuma vonisnya aja yang bikin spot jantung. Tapi juga pantangan-pantangan yang dikasih sama dokternya.

Dokter: Sementara jauhi serat dulu ya, sayur-sayuran atau buah gitu nggak boleh.
Saya: (ngangguk)
Dokter: Makannya yang agak lembek dulu ya, nasinya ditim aja.
Saya: Iyaa (nasi tim itu sesodara sama nasi goreng bukan? *mikir)
Dokter: Santan juga nggak boleh (sambil nulis resep obat)
Saya: (ngangguk) (mulai mikir makan apa yang nggak pake santen)
Dokter: Goreng-gorengan juga jangan dulu ya.
Saya: Hmm...
Dokter: Susu juga jangan dulu ya.
Saya: *nyoss
Bokap: Oh susu juga nggak boleh, Dok?
Dokter: Iya, takutnya lambungnya nggak kuat.
Bokap: Ohh...
Dokter: Jangan jajan dulu ya.
Saya: *mampus! (bye-bye Takoyaki, Gei dan Jai, pentol Ubaya hikss I'm gonna miss youuuu)

Saya nggak begitu dengerin waktu si dokter jelasin obat-obat yang harus diminum ke bokap. Satu-satunya yang ada di kepala saya waktu itu adalah "Terus gue makan apa coba????"

Sebelum saya mutusin buat lari ke hutan dan tinggal di gua aja, saya tanya lagi ke dokternya.

Saya: Kalau roti boleh, Dok?
Dokter: Nggak apa-apa.
Saya: (ngelap keringet di dahi)

Opsi pertama yang melintas di kepala adalah bubur. But, please, bubur adalah salah satu makanan yang paling saya hindarin. Saya nggak doyan bubur, ngeliat penampakannya aja udah ogah.

Soal nasi yang agak lembek, bukannya saya pengen dikhususin di rumah, tapi itu bisa diakalin. Saya bisa ngunyah nasinya lebih lama, jadi lebih halus kan, nggak masalah. Soal lauknya nih yang bikin orang serumah bingung harus ngasih makan saya apa. Satu-satunya makanan yang 'halal' saya telen cuma roti, tapi roti tanpa susu itu jayus banget. Nggak asik dan bikin bosen, rasanya kayak ada yang kurang. Apalagi saya addict banget sama susu coklat dingin, kalo di rumah sehari minimal saya pasti bikin segelas tumblr. Kadang bisa lebih. Dan dokter itu berani-beraninya ngelarang saya minum susu coklat enak yang nggak ada duanya itu. Itu rasanya kesiksa banget, beneran.

Mau makan itu, salah. Mau minum ini, salah. Jalan ke sana ketemu roti, belok dikit ada roti lagi. Arrrggghhh! Sori roti, kamu emang makanan pokok saya tapi tanpa sahabatmu si susu coklat dingin, I can't eat you that much :[

Penderitaan belum berakhir. Selain soal topik pantangan makanan, saya juga mendapat keharusan buat istirahat total alias bedrest.

Dokter: Banyak istirahat. Jangan ngelakuin pekerjaan yang berat-berat dulu ya.
Saya: (sebenernya mau nanya, "ngerjain skripsi termasuk nggak, Dok?" tapi di sebelah ada bokap, takut dijewer)
Dokter: Sebenernya kalau begini, biasanya saya sarankan buat opname, Pak. (noleh ke saya) Tapi buat kamu, saya coba dulu bedrest aja. Kamu ngerasa sakit banget nggak?
Saya: Maksudnya 'sakit banget', Dok?
Dokter: Ya, masih bisa nahan nggak?

Karena opname itu bakal membunuh saya karena satu penyakit yang lebih parah bernama kebosanan, maka saya bilang ke dokternya,

Saya: Bisa kok, Dok.

And yes, meskipun beberapa kali agak kesusahan bangun dari kasur (karena kepala berputar-putar dan bawaannya lemes banget), but I survive, man! Berkat bantuan perawat pribadi saya yang super super baiknya, si adek saya tercinta :D Dia nggak cuma nolongin saya kalau saya butuh sesuatu tapi juga jadi badut dadakan (well, actually that's his natural habit) yang ngehibur saya biar nggak lesu terus. Yah, meski waktu dia lagi di sekolah saya bener-bener mati gaya, bosen nggak ketulungan sampai yang jadi korban ada nilai pulsa yang saya habisin selama nggak sampai seminggu itu membengkak total. Gara-garanya saya twitter-an, cek facebook sampai googling dan download game buat membunuh kebosanan saya.

For your info, di rumah saya banyaknya sendirian, kebanyakan waktu saya dihabiskan di kasur and I tell you, that's freakin booooorrrriiiinggg! Guling ke kanan, mentok tembok. Guling ke kiri, ngeliatin lemari. Bosen kan?

Nonton TV? Oh, saya bukan penggemar setia televisi lokal kita. Jadi daripada saya malah muntah, mending saya stay di kamar aja tiduran.

Ketika yang punya Kuro sakit

Sesungguhnya sakit ini emang teguran dari Yang di Atas. Saya diingetin buat jaga kesehatan. Pola tidur saya akhir-akhir ini emang berantakan banget, kayak kelelawar, adek saya bilang. Habis gimana lagi dong, seringnya inspirasi itu datengnya pas malem-malem pas rumah sepi baru saya bisa kerja on fire. Salahin itu datengnya wangsit! -________-"

Bokap sama nyokap juga bilang hal yang sama, waktu tidur saya jadi nggak normal. Bangun nyaris tengah hari, tidurnya udah lebih dari jam yang seharusnya. Kata bokap, pola tidur kayak gitu itu bikin nggak sehat. Sejujurnya, saya juga pengen lho punya jam tidur kayak jaman sekolah dulu. Teratur dan meski bangunnya sambil ngomel-ngomel (because I hate being woken up in the morning by alarm), but it feels good somehow.

Yah, mungkin saya bakalan nyoba tidur lebih teratur lagi. Tapi jangan salahin kalo tugas dan kerjaan datang bertubi-tubi dan bikin jam tidur saya berantakan lagi. Salahin yang ngasih tugas nohh!

Oke, temen-temen jaga kesehatan yaa. Tidur cukup itu penting lho, saya pernah baca artikel kalau tidur kurang dari 6-7 jam resiko penyakit jantungnya tinggi. Ngeri kan? Trus, hati-hati juga kalau beli makanan. Terutama yang doyan jajan, bakteri yang terkandung dalam makanan yang nggak bersih (yang biasanya dijual di pinggir jalan) bisa menginfeksi lambung yang ujungnya bisa jadi tifus kayak saya. Sekarang saya jadi mikir-mikir lagi kalau mau jajan, kapok deh disuruh tiduran mulu di kasur, kapooookk nggak boleh makan ini-itu.

Oh yang paling penting, minum air putih yang banyak. Pesen bokap saya dari dulu nggak peduli saya lagi sakit atau nggak, yang saya rasain sendiri manfaatnya :]

Sehat itu mahal lho!





P.S.: thank you very much for all your supports and prayers, my dear friends. From the bottom of my heart, thank you :]

No comments:

Post a Comment

I'd love to read all your sweet comments.
Please leave it on the box below and I'll reply as soon as I can :)
Have a nice day! x

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share