Thursday, 13 January 2011

Namanya Amel

Dulu awal saya kuliah, saya pikir perjalanan studi saya kali ini bakalan terasa lama. Mengingat dunia kampus adalah sesuatu yang benar-benar baru dan saya udah parno duluan bakal susah beradaptasi. Eh nyatanya, suatu hari pas melek bangun tidur mendadak saya udah dikejar deadline proposal skripsi. Cepet banget rasanya waktu berlari. Saya ngos-ngosan dikejar-kejar -_____-"

Kemarin saya masih baru kenal anak ini. Namanya Kikik, tapi dulu beken dipanggil Ipeh (gara-gara dari SMA dia dipanggil begitu, padahal namanya nggak mengandung unsur 'ipeh' sama sekali) dan di tahun pertengahan kuliah dia nggak mau lagi dipanggil dengan nama itu. Dia cuma mau noleh kalo dipanggil Amel atau Kikik. Saya panggil dia Amel, atau Kameliaa (ya, 'A'-nya ada dua soalnya dia ratu alay. Peace!)

Amel mawapres
Amel ketika ikut Mawapres

Kemarin itu saya udah tau kalau si Amel berotak encer, dan bener aja, nggak butuh waktu lama buat dia untuk meraih huruf-huruf menawan di transkrip nilai. Sejak itu dia jadi rujukan anak-anak buat belajar (baca: minta diajarin), nggak terkecuali saya. Amel bagi saya adalah ensiklopedia berjalan, sumpah saya penasaran pengen tahu isi otaknya. Kalau udah di-convert ke versi kata-kata tentunya. You can ask her almost anything, and she will answer in a way that you can't imagine. She'll tell you more than just a thing.

Nggak cuma pinter, Amel juga friendly orangnya. Nggak sombong mentang-mentang dia pinter tapi juga down-to-earth banget, selain itu menyenangkan buat diajak gaul dan curhat :D Nggak heran Amel cepet banget dikenal banyak orang karena keramahannya itu. Mulai anak-anak baru sampai yang paling senior, pasti kenal Amel 2007. Si seleb kampus ;]

Mendadak saya denger kabar Amel bakal sidang skripsi. Tunggu dulu, saya kan baru kenal dia kemarin dan sekarang udah mau sidang skripsi? Oh wow, waktu, kamu pake akselerator apa sih kok cepet banget?

sidang amel
before 'the war'

Amel yang saya kagumi sejak kali pertama kenal, Amel yang bikin iri karena ngakunya IQ-nya nggak tinggi tapi nilai ujiannya nggak pernah kurang dari AB, Amel yang koleksi buku bacaannya bikin saya penasaran (karena buku apa aja yang udah dia baca nggak bisa ditebak, she reads almost everything), dan Amel yang bisa jadi penyejuk hati dengan kata-katanya yang religius tapi nggak kayak orang dakwah (cailah!). Amel si mungil berotak raksasa kemarin Selasa sudah mengikuti sidang skripsi dan nggak lama lagi bakal menyandang status sebagai Sarjana. Mahasiswa pertama dari angkatan saya yang lulus kuliah, anak BLM pertama yang akan bertitel S.Psi dan sahabat pertama yang saya tonton sidang skripsinya. Sampai rasanya saya ikutan deg-degan pas dosen penguji mengajukan pertanyaan yang (buat saya sih) kompleks dan rasanya bikin pingsan aja kalau yang ditanya itu saya saking seremnya (baca: kritis).

Topik bahasan Amel, setelah sepakat dengan Mia yang waktu itu duduk di sebelah saya waktu Amel sidang, sungguh dewa tapi saya bisa bilang menarik banget. Menarik? Dari segi apa? Kalau boleh pake kacamata jurnalistik, skripsi Amel mengangkat topik bahasan yang bisa dibilang tabu buat dibicarakan dan kontroversial. Mengenai Penghapusan Ingatan Sosial Keluarga Korban Tragedi Trisakti Semanggi. Oleh siapa? Guess who? ;]

Penelitian Amel yang menggunakan pendekatan kualitatif bisa jadi tulisan mengenai fakta yang terjadi di negara ini, supaya masyarakat tahu yang sebenarnya. Seperti yang sudah saya bilang di atas, Amel itu seperti ensiklopedia. Nggak ada yang menduga dia bakal mengangkat topik ini, dan saya (dan temen-temen yang dengerin cerita dia) nggak akan tahu kalau di depan Istana Negara ternyata ada gerakan yang bertujuan untuk memperingati Tragedi Trisakti Semanggi setiap periode tertentu. Dan itu masih berlangsung sampai sekarang. Saya jadi teringat para pendemo yang rajin demo di depan White House berhari-hari. Oh well, saya lebih tahu pendemo di White House yang nun jauh di sana dibanding di negara sendiri. Ini karena pemberitaan mengenai topik tersebut seolah disembunyikan, seperti yang disebutkan dalam penelitian Amel, penghapusan ingatan sosial.

Ok balik lagi ke topik semula, saya bangga banget punya temen kayak Amel. Saya bersyukur sekali bisa kenal temen sebaik dia. Suatu hari nanti, kalau saya kembali ke kampus saya tercinta, saya pasti bisa nemuin Amel di daftar nama dosen fakultas dan kemungkinan juga saya akan menemuinya di suatu negara di luar sana, sedang menempuh pendidikan yang lebih tinggi. Amin ya robbalalamin :D

Proud to have you as one of my lovely sista, Rizqy Amelia Zein! :D

2 comments:

  1. wow wow wow,,, super duper duper luaarrr biaasaaa...
    sampaikan salamku untuk kiki ya,,, :) *sek eling po ra sama aku* ,,

    trus2 kapan wisudanya??

    ReplyDelete
  2. Amazing kan ??? Emang dewa tuh si Amel :D

    Iya, insya Allah ntar aku sampein salammu kalo ketemu :]

    Mgkn hbs KKN mak, Maret ato April gitu...

    ReplyDelete

I'd love to read all your sweet comments.
Please leave it on the box below and I'll reply as soon as I can :)
Have a nice day! x

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share