Thursday, 26 August 2010

BACK: With me still

I know I should be ashamed for not writing in such centuries. I realize that and I feel like a fool for called my self a blogger. Shoot.

Sempet kepikiran buat quit, tapi lalu keinget kalau saya udah jalanin blog ini 2 tahun lebih. Sayang kalau ditinggalin gitu aja. Belum lagi, alasan utama saya bikin blog: biar bisa terus menulis. Passion saya mau disalurin ke mana kalau blog saya tutup?!

Well, apa sih yang sebenernya bikin saya enggan buat nulis? Selain karena agenda yang bener-bener menyita waktu dan energi saya, si image hosting sialan itu juga nyari gara-gara. Mendadak image hosting yang saya pake buat ngehost gambar-gambar layout melakukan upgrade padahal dulunya (seinget saya) mereka itu free service. Jadilah gambar-gambar saya sementara diblock sampai saya melakukan upgrade account ke berbayar. Idih, najis! OGAH! Gara-gara pusing nyari image hosting yang bagusan tapi tetep free, mood nulis saya perlahan-lahan turun. And that's a bad news. Saya jadi males nulis gara-gara liat layout blog saya yang jelek, nggak menarik, nggak ada warnanya. Ancur! Saya kesel. Mungkin saya bakal lari ke Photobucket atau tinyurl aja. Wish me luck! Or any other idea? :]

Well, what happened since I've been gone? A lot. Like, really. I can't write it down in details like usually because it's gonna take a long time to explain every single thing and I don't wanna bore you with so-yesterday-posting. So, maybe the best way for this is a little story from my journey (and yeah, life) when I was in hiatus. Here we go!

I'm kinda disoriented from which I need to start my posting, but, screw it all! I have a good memory and I glad to have it :D

Setelah sebelumnya hore-hore di spot lokal, minggu berikutnya saya escape ke luar kota. Ke Bandung lebih tepatnya. Ngapain? Kedoknya sih PKL, tapi main agenda-nya ya pastinya belanja! :D

PKL_geng PIO - BLM
PIO gang of BLM

PKL_DIPSIAD
tujuan pertama di
DIPSIAD

PKL_PT TELKOM
tujuan kedua di
PT.TELKOM

Karena di kesempatan sebelumnya saya nggak sempet ke mana-mana, kali ini saya sukses gemporin kaki di Dago dan Riau bareng sahabat bolang saya, (siapa lagi kalau bukan) mbak Anty. Kelar dari tujuan PKL terakhir, kita mutusin misah dari rombongan dan ke Dago sendirian naik bemo. Nekat abis padahal kita berdua sama-sama nggak tahu jalan, udah gitu si Dinda sama Prima mau ikutan juga. Hyaahhh siap-siap nyasar bareng kalau gitu.

Dengan panduan singkat dari sepupu mbak Anty, sampailah kita di Dago (meski sempat nyasar dikit) dengan selamat. Yay!!! Mendekati FO pertama, mbak Anty nunjuk-nunjuk heboh ke sesuatu nggak jauh di depan kita. Gerobak Mi Kocok. Ya, sodara-sodara, mi kocok. Kenapa? FYI, malam sebelumnya kita bela-belain jalan malam-malam di Cihampelas buat nyari mi kocok tapi sialnya nggak dapet. Eh ternyata dapetnya di Dago, and it was goooooooooood!!! :D

PKL_mi kocok

Kenyang makan mi kocok, dompet di tas udah bergetar minta dikeluarin isinya. Bon-bon maksudnya :p Jadilah kita mulai petualangan kita menyusuri Dago. Kita jalan dari satu FO ke FO lainnya, nyebrang ke sana, balik lagi ke sini. Bahkan karena nggak mungkin nyamperin semua, kita split dan saling ngabarin perlu masuk FO yang ini atau nggak biar hemat waktu dan sayang kaki juga ;] Di tengah-tengah perjalanan, kita juga sempat jajan tahu gejrot yang sumpah enak banget (apa karena saya lapar? mungkin juga hehe). Jalan dikit lagi, saya lihat banner pancake. Colek mbak Anty (ceritanya dia ketua regu kita), mampir deh ke situ. Nyamm :D

PKL_tahu gejrot
PKL_pancake chocopeanut

Kelar dari Dago, lanjut ke Riau, kali ini bareng rombongan. Cuma mampir ke the Secret sama Kuyagaya, karena selain dompet udah mulai koma, kaki juga udah nggak kuat lama-lama. Sempet juga mampir ke kedai Sushi yang di seberangnya kantor pos yang unik itu, nemenin mbak Anty yang emang hobi sushi. Bandung got a good taste of interior and architecture!

In case you wondering
, naik apa saya ke Bandung? Naik bus. Ya, bus. Kebayang kan pegelnya, tapi yang ini jauuuuuuuuuuuh mendingan dibanding yang dulu. Punggung nggak begitu capek karena kursinya lebih luas dan saya pergi juga dengan hati senang. Big bow for the EO! :D



-- -- -- -- --

Perjalanan pertama saya ke kota yang belum pernah saya kunjungi sama sekali, totaly new, Jember. Ngapain ke Jember?

JFC_ANTYNINDY
you can buy this cool t-shirt
here


Tanggal 8 Agustus yang lalu, Jember ngadain event tahunan mereka yaitu Jember Fashion Carnaval. You can see a fashion show on the street and this ain't ordinary fashion show. You'll see unique, magnificent masterpieces from various designers. Kebetulan tema karnaval tahun ini adalah folk culture gitu kayaknya. Rancangan-rancangan yang ditampilkan beragam, mulai budaya nusantara sampai dunia. Semuanya unik dan menarik!

jfc 1
jfc 2
jfc 3
jfc 4
jfc 5
jfc 6

Untuk trip kali ini, kita udah prepare beberapa minggu sebelumnya, kayak booking hotel misalnya, dengan estimasi hotel bakal penuh menjelang hari H. Dan bener aja, waktu menjelang hari H, kamar yang udah kita booked sempet ditawar orang gara-gara banyak yang nyari kamar kosong, trus temen saya yang mau booking deket-deket hari H juga ngeluh tentang hotel di Jember karena dikasih kamar kelas entah apa seharga Rp 400.000/malam. Aje gile! Untungnya kita dapet hotel yang PW abis karena jalan di depannya dilewatin sama karnavalnya dan tempatnya juga di tengah kota. FYI, saya nginep di hotel Merdeka, tempatnya bagus, bersih dan yang penting, murah :D Perjalanan saya kali ini nggak cuma berdua sama mbak Anty (plus mas Ridzki tentunya), tapi juga bonus Cece, Mia, dan Puspa!!! :D si Mia juga ngajak adeknya, Ega dan pacarnya, mas Nobo. Well, me too, but it doesn't matter, those three girls are the best thing in this journey. Secara ngajak mereka keluar yang jauh begini susahnya amit-amit. Glad to have you in my holiday this time, sistaaa! :D

jfc ME
gold chance! :D

Waktu seminar MPPO kemarin promosinya sih JFC tahun ini bakal dihadiri fotografer-fotografer dunia, tapi sepanjang acara kemarin saya nggak lihat satu pun fotografer bule. Pada ke mana yah? Apa saya salah tempat? Tapi toh kemarin fotografer-fotografer lokal juga pada nyebar nggak jauh dari tempat saya berdiri, jadi ke manakah para fotografer bule itu berada? Kita tanyakan pada Ipin-Upin.

Overall, saya puas banget dateng ke karnaval itu. Seru banget! Katanya yang tahun depan diadakan di bulan Juli, itu... bulan-bulan kritis saya. Dateng nggak ya? *dilema*

Pas cerita-cerita ke bokap, ternyata bokap tahu banget kota Jember. Beliau cerita tempat makan di Jember di mana aja yang bisa dijangkau dari hotel tempat saya nginep, bahkan bokap tahu Hotel Merdeka itu di jalan apa! Tau gitu saya ajak deh bokap nonton karnaval juga biar bisa wisata kuliner di Jember. Secara 2 hari 1 malam di Jember kita bersembilan makan di tempat yang sama, semacam foodcourt gitu yang nggak jauh dari alun-alun dengan menu yang di Surabaya juga banyak, saya sendiri malamnya cuma makan Burger saos Nachos dan buat lunch makan cumi tepung khas bento gitu. Jember makanan khasnya apa sih?

Waktu mau tidur saya juga sempat SMS nyokap, ngasih tau kalau Jember ternyata dingin juga kalau malam. And you know what she said, "Jember kan deket pegunungan, kasiaaan deh gitu aja nggak tau!" I'm proud of you, Mom.



-- -- -- -- --

Dan akhirnya saya liburan juga di rumah! SP kelar, kantor juga udah mulai memberlakukan sistem liburnya. Hore!!!

Ada rencana mau ke mana? Nggak ada. Tapi stay di rumah aja udah bikin saya seneng banget, apalagi ini bulan puasa. Saya suka suasana rumah kalau bulan puasa, makanan banyak, cemilan numpuk-numpuk, dan pasti ada persediaan minuman manis di kulkas. Trus momen waktu nungguin buka bareng keluarga juga bikin atmosfer Ramadhan jadi lebih terasa :D Nggak tau kenapa kalau bulan Ramadhan suasana keluarga saya jadi beda. Mungkin kalau bulan-bulan lain pada sibuk sendiri-sendiri, di bulan puasa jadi rajin ngumpul dan spare time bareng-bareng. Oh ya, satu hal lagi yang saya suka dari bulan Ramadhan pas lagi di rumah, kalau sahur dibangunin nyokap dan bukannya diteriakin alarm HP yang berisiknya minta ampun -___-" Seneng aja rasanya nggak harus mandiri kalau di rumah hehe.

Sampai tulisan ini dibuat alhamdulillah saya belum bolong puasanya. What about you? Udah bolong berapa hayooo... Jangan sampai bolong, Lebaran kurang dikit lagi lhoo! :D

Semangat!






P.S.: Udah beli baju baru belum? ;]
P.S.S.: as usual, more photos just easily click on my gallery



LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share