Tuesday, 13 October 2009

A Wedding and a pair of bloody heels

Sedikit cerita.

Hari Minggu lalu saya dan keluarga saya menghadiri pernikahan salah satu sepupu saya di Malang. Tempatnya jauh bo'! Udah pernah ke sana sih sebelumnya, tapi waktu itu saya tidur jadi nggak kerasa capeknya ahaha.

Karena suami sepupu saya adalah seorang TNI AD, maka resepsi pernikahannya pun pake Pedang Pora. Tau nggak Pedang Pora? Itu lho yang beberapa prajurit berbaris dua banjar sambil mengangkat pedangnya saling silang dan mempelainya jalan di bawah silangan pedangnya. Dan itu adalah atraksi Pedang Pora pertama yang pernah saya lihat.

Waktu sampai di gedung resepsi dengan susah payah karena saya pake heels nyokap yang tingginya kayaknya 5 cm (soalnya tinggi saya hampir menyamai adek saya yang tingginya 170 cm), saya lihat banyak anggota militer yang bertebaran (meses kalee...) di dalamnya . Tapi kok ya nggak ada yang tinggi tho yaa -,-' Padahal mereka masih muda-muda dan ehm... pretty good looking. Saya emang pake heels jadi keliatan lebih tinggi, tapi saya juga make patokan adek saya yang ternyata lebih tinggi dibanding mereka hoho.

Saya pun nimbrung bareng sama sepupu-sepupu saya yang udah nyampe duluan, sambil nungguin Pedang Pora yang udah saya nanti-nanti. Untungnya, sodara-sodara saya itu ngumpul di deket pintu masuk prajurit yang mau Pedang Pora. Jadi bisa lebih deket deh liat orang-orangnya hehe. Begitu suasana mendadak hening, pasukan Pedang Pora masuk ke dalam ruangan dengan langkah tegap dan sumpah keren banget waktu mereka entry ke tengah ruangan! (and still, adek saya masih lebih tinggi dari pasukan itu. Tapi yang paling depan agak tinggi dan lumayan cakep haha).

Dan ketika para prajurit itu berdiri saling berhadapan dan mulai mengeluarkan pedang masing-masing sesuai komando, saya memekik sendiri saking hebohnya. Saya berulang kali bilang, "That's cool!!" atau "Oh God, awesome!" atau "Cool!!!" sambil meremas lengan adek saya yang paling kecil yang waktu itu berdiri di samping saya sambil lompat-lompat kegirangan. Waktu pedangnya dikeluarin dan kedengaran bunyi "Siiingg..." itu yang bikin merinding, keren abis!!!

Sebelumnya, saya dan adek saya yang paling kecil sempet making fun.

Saya: Eh, dek. Gimana kalo kita minjem pedangnya buat foto-foto?
Adek: iya, trus dibuat mainan perang-perangan...
Saya: Atau kita jalan di depan pengantinnya duluan pas pedangnya diangkat?? trus foto-foto??
Adek: Iya!!

Sambil terbengong-bengong ngelihatin Pedang Pora, saya ngelirik ke arah bokap yang berjalan ke sisi lain ruangan buat ngelihat lebih jelas. Di sampingnya seorang prajurit yang bajunya sama kayak pasukan yang lagi Pedang Pora berjalan ke arah bokap saya. Saya cuma bisa lihat dia dari belakang, mukanya nggak kelihatan. Perhatian saya pun kembali tersedot ke tengah ruangan dan ketika noleh lagi ke bokap, beliau udah ngobrol-ngobrol sama prajurit yang tadi itu!!! And you know what, pas si prajurit noleh ke arah bokap dan badannya agak menghadap ke belakang, I can see an angel's talking to my dear father and smiling. Oh Dad, I wish I were in your shoes... *mupenggelaaa*

Waktu pengantinnya jalan di bawah pedang pora, kan pelan-pelan gitu bin lama. Saya jadi nggak tahan buat berkomentar ke adek saya, "Nggak enak ya kalo nikahannya ada pedang pora, nggak bisa langsung duduk. Kalo kawinan yang biasa kan ningnangninggung
ningnangninggung jalan , trus langsung duduk ke kursinya. Kalo ini kan pake berhenti dulu..." Adek saya manggut-manggut setuju.

Saya kok kasihan sama sepupu saya itu. Udah pake sanggulnya berat, pake heels, belum kain yang dia pake kan sempit banget tuh. Kalau saya jadi dia, saya maunya cepet duduk biar nggak lama-lama berdiri pake heels terkutuk itu. FYI, kelamaan berdiri pake heels bisa menyebabkan penyumbatan aliran darah di kaki lho :]

Selesai Pedang Pora, pasukan kembali ke tempat lewat pintu yang sama. Yang jadi pemimpin barisan, jalan sambil nahan ketawa! ahaha. Lalu MC memberitahukan bahwa sekarang waktunya hadirin untuk memberi selamat pada mempelai, ketika waktu itu tiba saya dan sodara-sodara saya udah keliling buat nyobain makanan yang disajikan. Soalnya kita udah stand by di rumah sepupu saya mulai pagi dan tentunya ketemu sama mereka berdua, jadi... ya ntar aja salamannya kalo mau pulang ahaha. Sambil nyobain menu-menu yang tersebar di tepi-tepi ruangan, sekalian dong cuci mata ke pasukan Pedang Pora yang udah bubar barisan hehe. Waktu lagi ngobrol-ngobrol sama sepupu saya, mendadak salah satu mbak sepupu saya nyeletuk...

Mbak: Kamu kapan nyusul?
Saya: Eh? hehe
Mbak: Mereka ketemunya di Surabaya lho... (nunjuk ke kedua mempelai yang lagi foto-foto sama temen-temennya)
Saya: (manggut-manggut)
Mbak: Ketemunya di TP (Tunjungan Plaza), si G (mempelai pria) ngajak kenalan I (sepupu saya alias mempelai wanita) gitu... Trus minta no. hape... Siapa tau kamu juga gitu... waktu itu si G kan lagi pelesir, mampir di Surabaya...
Saya: kok serem ya, Mbak? Ngajak kenalan... minta no.hape... Serem ah!

Saya menganut paham "Don't talk to the stranger", apalagi yang tiba-tiba mendatangi saya, ngajak kenalan dan minta no.hape. Bisa-bisa saya kabur duluan sebelum ngomong apa-apa. Ngeri nggak sih kalo tiba-tiba orang asing itu adalah psikopat atau orang-orang yang punya niatan jahat??! Beruntunglah sepupu saya itu diajak kenalan cowok ganteng yang
proper. Lucky you, cousin... Lucky you...

Udah keliling ruangan (kecuali ke tempat si pengantin, karena itu bagian terakhir hehe), tiba-tiba nyokap dipanggil bokap disuruh mengikuti beliau yang lagi jalan ke tempat saya melihat Pedang Pora tadi. Saya penasaran, jadi saya ngajak adek saya buat ngikut juga. Eh ternyata bokap lagi say hi gitu sama seorang bapak-bapak yang pake jas rapi dan di kerahnya ada pin khusus yang saya nggak tahu simbol apa itu, nyokap juga salaman sama bapak itu. Saya pikir, paling-paling juga sodara jauh bokap atau kolega beliau yang ternyata juga datang ke pernikahan sepupu saya. Sampai saya mendengar hal ini...

Nyokap: Mbak, kamu nggak minta kenalan ta?
Saya: Trus... buat apa habis itu?
Nyokap: Lho itu kan suaminya Elsa Syarif... Itu Om-nya Papa.
Saya: Kok bisa?
Nyokap: Itu adeknya Eyang Dharu... (Eyang Dharu itu sudah saya kenal dari kecil dan saya tahu kalau beliau Om-nya bokap)

Sekitar 3 detik setelah saya dan nyokap kasak-kusuk, bokap ngenalin adek saya yang paling gede ke suaminya Elsa Syarif itu, lalu gantian saya dan yang terakhir adek saya yang paling kecil. Anyway, Elsa Syarif yang saya maksud di sini adalah lawyer kondang yang banyak menangani kasus-kasus para selebriti di ibu kota itu. Yup, that Elsa Syarif!

Berikutnya tante saya udah minta dipotretin aja sama Eyang saya yang baru ketemu itu bareng sama Eyang Dharu yang juga hadir hari itu. FYI, saya lupa bawa Lou jadi saya mupeng berat ngelihat orang-orang pada jeprat-jepret. Mana ada Om saya yang bawa Canon DSLR gitu, jadi gatel pengen minjem rasanya -,-'. Jadi, pas tante saya nyodorin digicam pocket Sony-nya ke saya buat motretin dia sama Eyang suaminya Elsa Syarif itu, saya pun langsung dengan bersemangat meraih kamera pink yang classy itu dan jepret deh! :] Kirain cuma sekali aja, setelah itu saya digeret tante saya itu ke tempat Eyang saya yang lain buat motretin lagi. Oke deh! Hasrat jeprat-jepret terpuaskan meski nggak pake Lou. (Kayaknya saya kualat ngatain adek saya nggak pubdok-minded gara-gara dia nggak bawa HP-nya pas ke DBL Arena sama temen-temennya beberapa hari yang lalu).

Saya juga sempet motretin adek saya di lapangan yang ada di depan gedung resepsi, anyway resepsinya dihelat di area milik TNI AD yang ternyata nggak jauh dari rumah sepupu saya. Jadilah saya fotografer dadakan yang motretin anak kecil yang beranjak remaja dan sok eksis *peacebro!*

Sepulang dari resepsi (iya, saya salaman dulu kok sama pengantinnya plus foto bareng dulu sekeluarga. Tebak saya berdiri di sebelah mana?), saya melewati jalan yang lebih parah dari waktu berangkat. FYI, jalannya tuh terjal banget kayak medan tracking dan saya kan lagi pake heels yang bikin tepian jari kelingking kaki saya sakit. Ampun deh! Saya harus jalan di atas rumput yang ada batu-batunya, menyebrangi sungai (serius!) dan menuruni tanah yang nggak rata. Pake heels. Sepanjang perjalanan saya nggak berhenti ngomel-ngomel dan ngeluh, saya sumpahin itu sepatu dan saya berjanji bakal mencampakkannya begitu sampe mobil dan akan segera merangkul Crocs saya yang tercinta. Sumpah, nggak ada yang nyaingin nyamannya pake Crocs!

Sebenernya saya nggak pake heels yang saya pake hari itu, ada satu heels (punya nyokap juga) yang modelnya kayak sepatu-sendal (ada tali yang melingkar di pergelangan kaki) tapi sayangnya yang itu rusak sol bawahnya. Terpaksa deh pake yang model sandal yang nggak pake tali dan rasanya pengen copot aja. Bener-bener nggak nyaman! Saya jadi mempertimbangkan buat beli heels sendiri yang ada talinya, lebih tertutup dan nggak bikin kaki lecet. Seperti yang dipake Alexa Chung mungkin ;]

Alexa Chung in Louis Vuitton Spicy Sandals

or this...


or maybe this one...

Alexa Chung


I'm sorry there's no enough photo for this post, I forgot to bring
Lou with me. I totally forgot and I realized I was such a moron at the time :[

6 comments:

  1. wow sounds very interesting wedding ceremony, saya ga punya saudara yang menikah sama TNI AD, jadi belum liat,you should take a lots of photos in there, so sy bisa tahu gimana acaranya, ga jadi penasaran gini :p

    hmm yah crocs are very comfortable, I really love my crocs malindi shoes >.<

    I don't like wears heells, first they make me looks like giraffe and they makes me walk like a robot, so silly, until now I haven't buy them, but if you have a heels and designed by urself you can order them in my future webstore :D

    xxxx

    ReplyDelete
  2. oh forgive me for making you curious like crazy ahaha

    Crocs are the best though the price is the worst! :D

    Agree! I feel like I'm very tall girl till boys seems like dwarfs around me :[ sometimes I feel ashamed because of that.

    Surely wait for your shoes catalog, June! :D

    ReplyDelete
  3. yah, tapi sebenarnya crocs murah harganya, saya beli nitip ke temen saya, harganya cuma $24, but the price in here are very expensive, jadi pengen marah2

    hahaha yah me too

    still in process, I have bit problem with the it, but they will be launch, still don't know when >.<

    sure I will make a tutorial for it but Im not promise, cuz it's bit difficult, but I will make a tutorial how to make a shirts and dress asap :)

    xxx

    ReplyDelete
  4. lho ini momen pedang poranya kok ndak dipajang?

    ReplyDelete
  5. wow it's more cheap
    saya beli di nyc, nitip :)

    xxx

    ReplyDelete

I'd love to read all your sweet comments.
Please leave it on the box below and I'll reply as soon as I can :)
Have a nice day! x

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share