Tuesday, 3 February 2009

Twilight drives me crazy

Niru-niru lagunya Britney jaman jadul, saya pake salah satu lirik lagu itu untuk judul posting saya kali ini. Well, seperti bisa dibaca, this time I'm gonna talk about how thrilled Twilight has driven me mad :]

Awalnya saya nggak begitu tertarik, well, lumayan tertarik sih mengingat ceritanya tentang vampir gitu. Kan jarang-jarang novel jaman sekarang yang nulis tentang horor klasik macam itu. Waktu itu saya pikir juga novel horor kok ada tokoh vampirnya segala. Dan karena waktu itu list belanja buku saya udah berlembar-lembar, jadi saya pun nggak jadi beli novel bersampul merah itu mengingat budget yang sangat terbatas.

Hasrat buat beli Twilight baru kesampaian sekitar empat bulan kemudian. Itupun gara-gara tersebar rumor kalau novelnya bakal dibuat film. Beberapa minggu sebelumnya pun saya sempat baca banyak banget komen di milis Sitta Karina tentang novel karangan Stephenie Meyer itu. Dan, mendadak saya pun terkena Twilight Fever.

1. Saya beli semua serinya dalam waktu tiga minggu berturut-turut. Sebenarnya sih bisa aja saya langsung beli ketiga novelnya (Breaking Dawn belum rilis waktu itu) dan menyelesaikannya dalam seminggu, masalahnya dompet saya nggak mendukung keinginan buat memborongnya sekaligus. Dan menjelang akhir bulan November, saya udah tahu sebagian besar cerita seri tetralogi itu.

2. Beberapa hari setelahnya saya lihat di internet kalau film Twilight bakal rilis tanggal 21 November 2008. Saya excited banget buat nonton filmnya dan mengira-ngira apakah filmnya bakal ditayangin di negara ini nggak jauh setelah premiere di Hollywood sono. Begitu saya nemuin forum Twilight Indonesia di situsnya Stephenie Meyer, tanpa pikir panjang saya langsung daftar jadi anggota. Di situ berita-berita tentang Twilight di Indonesia update banget. Waktu itu di forum lagi banyak banget yang penasaran tentang kapan rilisnya film Twilight di Indonesia. Dan dari situ juga saya dapet tanggal pasti kapan film itu bisa ditonton di bioskop terdekat. Salut buat Twilight Indonesia deh!

3. Begitu filmnya dirilis di sini, damn saya nggak bisa nonton di hari premiere gara-gara tugas kuliah yang menyiksa. Tapi saya bertekad harus nonton dalam tanggal yang nggak jauh-jauh dari waktu premiere biar nggak kelihatan paling ketinggalan di Twilight Indonesia :] For this one, you can read all the details on my previous post (click here).


4. Filmnya udah nonton dan saya pun jadi ketagihan ngebahas scene favorit di film bareng anak-anak Twilight Indonesia. Trus tiba-tiba ada yang jual merchandise Twilight di forum itu, pin bergambar ikon-ikon Twilight gitu. Saya pun langsung masuk ke dalam daftar Pre-Order seminggu kemudian. Hebohnya lagi, pin ini dibuat limited karena ada batas waktu pemesanannya sehingga pemesan melebihi tanggal yang ditentukan nggak bakal dilayani. Last time I checked, I'm the only one (and one of my bestfriend) who own pins like that in this city :]


5. Pertengahan Desember, kabar tentang CD OST Twilight yang sudah edar di Amerika tersebar di Twilight Indonesia. Beberapa anggota forum ada yang bela-belain pesen ke sodara/kenalannya yang tinggal di luar buat ngedapetin CD itu. Saya pun cuma bisa mupeng ngelihat kenyataan itu, belum lagi waktu ada yang bilang kalau di Jakarta udah ada yang jual (tapi bukan di Disctarra) beberapa hari kemudian. Makin siriklah saya, rasanya di Surabaya kok sepi-sepi aja. Baru sekitar awal Januari saya akhirnya dapet CD itu, masih dalam suasana 'limited in Indonesia' :] (you can read it on the previous post as well, click here).

shot by Apidya

6. Mendadak ada novel Twilight versi movie poster. Saya pun mikir-mikir buat beli atau nggak, mengingat bedanya cuma ada bonus foto cuplikan adegan di film sama cover-nya yang sama kayak poster resmi filmnya. Selebihnya ya sama aja. Waktu itu, saya bener-bener lagi bokek jadi, bener-bener mempertimbangkan buat membeli novel itu. Waktu jalan-jalan di Gramed Manyar, saya sempat lihat-lihat sih (sambil pasang tampang mupeng gitu), eh pas weekend-nya bukunya udah SOLD OUT! Padahal waktu saya ke sana (hari Rabu gitu) masih banyak numpuk-numpuk, tapi waktu temen saya mau beli ternyata bukunya udah habis. Katanya sih itu versi limited, jadi jumlahnya terbatas banget dan katanya di Surabaya cuma dikasih jatah 13 biji! Alhasil, saya pun harus puas cuma bisa foto bareng si buku impian :[

7. Karena penasaran banget sama akhir ceritanya, saya pun download e-book Breaking Dawn (karena versi Indonesia-nya belum rilis dan yang English version mahalnya amit-amit). Pertama-pertama sih semangat '45 baca chapter awal, sampai curi-curi waktu di sela waktu belajar buat UAS. Tapi berikutnya saya nggak kuat melotot depan laptop mulu (I think my minus is getting worse). Dan ketika liburan tiba, mendekati waktu rilis Breaking Dawn versi Indonesia yang tinggal beberapa minggu lagi, saya jadi semangat lagi buat namatin Twilight Saga. Dan sekitar dua minggu sebelum perilisan versi Indonesia-nya, saya udah selesai baca keseluruhan seri Twilight.

8. Yang terakhir adalah cerita hunting saya tentang OST Twilight di internet dan gambar-gambar scenes film Twilight yang udah banyak beredar (jadi Edward dalam bayangan saya ya Robert Pattinson itu hehe). Sebulan sebelum filmnya resmi rilis, saya udah punya OST Twilight lengkap sealbum :] Tapi belum yang bonus tracks, itu baru saya dapetin setelah dapet kabar kalau ada versi album yang pake bonus tracks (beberapa hari sebelum saya beli CD-nya). Nonton filmnya juga nggak begitu surprise lihat para pemerannya karena saya udah tahu semua aktornya (plus scene-nya) lewat foto-foto yang tersebar di profil Friendster dan MySpace khusus tentang Twilight.

Anyway, saya belum pernah serajin ini ngikutin perkembangan sebuah novel, bahkan jaman Harry Potter dulu aja nggak. Biasanya saya paling rajin ngikutin perkembangan komik (CLAMP) atau film. Itupun nggak sampe bela-belain rajin browsing sana-sini, paling-paling ya ngerelain separuh uang jajan buat beli komik koleksi :D Lebih dari itu sih nggak pernah (apalagi beli merchandise segala).

Next stuff to hunt is Twilight DVD. Saya baca di sebuah situs yang menampilkan sebuah wawancara dengan sutradaranya, Catherine Hardwicke, DVD film ini akan dirilis tanggal 21 Maret 2009 dan katanya ada beberapa wawancara dan scenes yang dipotong masuk dalam DVD. Just can't wait to have it then! Nggak tahu kapan versi DVD-nya bakal rilis di sini, mengingat kadang rilis di Amrik belum tentu rilis juga di seluruh dunia. Jadi doakan saja rilisnya bareng :]

5 comments:

  1. saya bersedia membantu koleksi kamu, saya punya ebook breaking dawn asli yang bahasa inggris, kalau mau saya kirim via email, apa email kamu ?

    ReplyDelete
  2. iya yang indonesianya udah ada tapi ada beberapa kalimat yang di censor, di bagian isle esmee (pulau esmee), sama bagian di pondok, tapi ga terlalu penting kalimatnya :p

    ReplyDelete
  3. Hey Beauty.

    I think I need to see this film!
    xxx

    ReplyDelete
  4. hi...nice to know you..
    yupH..bener bgt kyknya demam twilight lage melanda seantero dunia..Kakak gw salah satu pasiennya..dia yg tdnya mls banget wat baca buku cerita(yg tipis kyk komik aja dia ngga mw apalagi novel2 yg tebelnya bisa wat nimpuk org) entah knp tiba2 dalam 1 minggu dia ud beli n baca 2 sekuelnya twilight (newmoon n eclipse)sekaligus..ckckck

    Tapi jujur gw rada kecewa sama filmnya..menurut gw yg peranin bella,kurang menjiwai..dia ngga bisa mengekpresikan cewe yg terpesona bgt sama seorang cowo..ud gitu gw rada syok ngeliat si jacobsnya..hehe..abis beda bgt sama yg gw bayangin...

    tp so far,bukunya bgs bgt..

    ReplyDelete
  5. wih,,,
    edward emg ganteng,,, tapi putihnya aneh nak,,, kayak orang sakit,,,

    eh sangar nak,,,
    kmu skr bisnis?
    lucu ya,,,
    sukses ya nak,,,
    semangat,,, kasih gratisan donk buat emak,, hehehe,,,

    ReplyDelete

I'd love to read all your sweet comments.
Please leave it on the box below and I'll reply as soon as I can :)
Have a nice day! x

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share