Monday, 10 November 2008

What's Ur Flava?

Mengutip alias meminjam judul lagu lumayan lama yang dinyanyikan Craig David, saya mau bercerita *kayak tukang dongeng* tentang selera musik. Siapa? saya nggak bakalan menganalisis selera musik anak jaman sekarang dibandingkan anak jaman dulu. Ini sekedar tulisan ringan tentang selera musik yang gado-gado di keluarga saya. Mari kita simak, apakah selera musik dipengaruhi oleh faktor herediter? *niru gaya bicara dosen pas ngajar*

1. Nyokap. Bisa dibilang nyokap saya selera musiknya yang paling gado-gado di antara anggota keluarga saya yang lain. Mulai dari yang slow (sampe bikin ngantuk) sampe yang upbeat, nyokap suka. Di rumah, koleksi kepingan CD nyokap pun 'warna-warni' genre musiknya. Ada Waljinah, Erni Kulit, Tribute to Titik Puspa, Badai Pasti Berlalu-nya Chrisye, Raihan, Shalawat Nabi-nya Hadad Alwi, Sundanese instrumental music, sampe musik lounge macam Paramayo (masih banyak lagi tenang aja, saya nggak bisa inget satu-satu). Emang kelihatannya musik-musik itu untuk ukuran orang dewasa, tapi jangan salah. Nyokap saya juga doyan musik-musik MTV lho! Pas lagi sarapan, saya nonton MTV TRL yang lagi muterin video klip-nya Ali & AJ yang Potential Break-up Song, yang mana saya benci banget lagu itu (juga video-nya) soalnya lagunya nggak jelas banget (in my opinion) *tapi single keduanya lumayan ok* Eh diam-diam nyokap saya nyaris membuat sarapan saya langsung masuk perut tanpa dikunyah.

Nyokap : Beli CD-nya, Mbak!
Saya : Hah? *berhenti ngunyah*
Nyokap : Lagunya enak, beli CD-nya. *goyang-goyang kepala menikmati lagu*
Saya : Males ah. Lagunya nggak enak.
Nyokap : Ya daripada lagu-lagu yang biasa kamu puter. Jedag-jedug nggak karuan.

Yang dimaksud nyokap itu lagu-lagu urban (RnB dan HipHop) yang kadang-kadang saya puter di radiotape di rumah (rock songs in MP3 player only hehe). Kalau lagi muter radio, nyokap suka milih frekuensi yang stasiun radionya muterin musik-musik dangdut koplo atau lagu pop Indonesia yang diremix *jadi ga karuan*. Serasa di bemo antar-kota deh! Kalau udah gitu, saya milih masuk kamar, grab my MP3 player dan menyumbat telinga saya yang berharga dengan earphone mungil warna putih yang nancep ke portable music player saya itu.

2. Adek. Anak terakhir di keluarga saya ini selera musiknya juga lumayan gado-gado. Barat-Indo semua suka. Tapi ya itu, pilih-pilih dan kebanyakan band-band Indonesia yang lagi ngetren di kalangan anak-anak. Tapi ada satu favoritnya (yang saya juga suka) yaitu Project Pop yang emang kocak abis kalo bikin musik. Untuk musik barat, adek cowok saya yang satu ini juga nggak bisa diremehin. Meski tampangnya anak SD banget *haha*, tapi dia doyan dengerin Fall Out Boys yang Thanks for the Memory atau the River-nya Good Charlotte. Dia juga maniak banget sama Jonas Brothers and High School Musical gara-gara hobi nongkrongin Disney Channel (kayak mbaknya hehe). Kadang ada lagu yang saya ogah dengerinnya tapi dia sama nyokap kompakan kalau lagu itu sumpah-enak-banget! Kayak...aduh saya nggak bisa nyebutin soalnya kebanyakan ya dinyanyiin sama band-band Indonesia gitu yang saya kebanyakan juga nggak ngerti hehe *soalnya tampangnya mirip-mirip*. Yang saya heran, dari mana coba nyokap bisa tahu lagu yang lagi hit di kalangan anak muda sedangkan saya (anak mudanya) nggak ngerti? Dunia ini memang aneh *ngeles*.

3. Adek saya yang gede. Nah kalau dia sih hampir mirip sama adek saya yang terakhir tadi. Musik favoritnya ya yang mainstream pasar Indonesia lah. Saya pernah mergokin dia beli CD MP3 kumpulan band-band Indonesia yang dari judulnya sih Top Band Indonesia. Tapi, saya pun cuma bisa mengerutkan kening kala membaca nama-nama band beserta lagu-lagunya pada kertas cover di bagian belakang. Nggak ada yang saya tahu satupun. Adek saya yang mulai doyan ngeband ini pun belakangan lagi doyan dengerin musiknya Ungu, Dewa sama Andra and the Backbone yang emang udah terjamin bakal disukai penonton. Maksudnya, dia lagi 'menginternalisasi' musik band-band itu tadi. Nggak tau lagi kalau dia dengerin Ungu karena lagi jatuh cinta. Maklum, lagi puber hehe.

4. Bokap. Wah kalau bokap, seleranya kelas kakap semua. Oke, mungkin saya nggak ngerti band-band Indonesia tapi lewat bokap saya jadi banyak tahu musisi barat berkualitas dari yang klasik sampe yang baru. Di antara keempat anggota keluarga yang lain, bokaplah yang paling jarang muter CD (atau kaset) koleksinya. Bukan karena nggak sempat, tapi udah keburu keduluan sama adek-adek saya, nyokap atau malah saya sendiri hehe. Jadi bokap merasa lebih baik mengalah dan pergi ngasih makan merpati peliharaannya di belakang. Koleksi CD bokap saya genre-nya hampir sama semua, kalau nggak Pop ya Jazz atau Blues/Soul. Saya sih nggak begitu hapal nama-nama musisi bule yang ada di kumpulan CD koleksi bokap *yang jelas enak semua!* tapi untuk penyanyi Indonesia ada dua nama yang bokap favorit banget; Broery sama Ebiet G. Ade. Bahkan bokap sampe punya dua biji kaset Ebiet G. Ade yang sama persis gara-gara awalnya dikira hilang nggak tau ke mana. Kadang saya juga suka muter CD koleksi bokap yang judulnya "Love Song" atau sejenisnya soalnya kebanyakan lagu-lagunya bagus buat karaoke alias emang singable ahaha. Bokap pun terpaksa harus rela mendengarkan penyanyi aslinya duet sama putri kesayangannya yang suaranya mirip Christina Aguilera ini :D

5. Moi. Last but not least, (nggak, lanjutannya bukan 'I wanna say thanks to all my fans around the world') musik yang selalu (dan pasti) ada dalam playlist di portable MP3 player atau Jukebox di laptop saya adalah...jeng, jeng, jeng! Sudah bisa ditebak ah. Nggak seru! Saya juga nggak tahu selera musik saya ini menurun dari siapa (kalo maniak musik bule sih dari bokap jelas). Di keluarga saya, bahkan di seluruh keluarga besar saya, yang rock-a-fella cuma saya seorang. Maksudnya yang doyan dengerin musik yang kata nyokap bikin rumah roboh itu (makanya lagu rock koleksi saya cuma saya dengerin lewat MP3 player atau di laptop dengan headset atau pas lagi nggak ada orang di rumah supaya saya bisa nyanyi bak rockstar. Kidding!) ya cuma saya ini. Dan lambat-laun, selera musik saya ini influenced juga ke adek saya yang kecil hehe. Saya nggak menutup kemungkinan aliran musik lain untuk saya cintai *halah*. Saya suka pop, musik urban seperti yang udah saya bilang di atas, jazz, bahkan musik yang unik macam Frou Frou dan Imogen Heaps atau Goodnight Electric. Saya nggak melihat nama untuk mendengarkan musik, selama musiknya enak dan lagunya nggak norak saya pasti suka. Band-band baru atau indie luar negeri yang seringnya ngebawain alternative rock adalah favorit saya. I LOVE 'EM ALL! Di Indonesia, bukannya band-bandnya jelek. Masih ada kok yang berkualitas macam Dewa atau Andra and the Backbone. But they're not my favorite, I just don't feel it in my soul *mulai lebay*. Justru favorit saya adalah sebuah band indie beraliran rock yang lumayan keras di telinga, Deadmaya. Selain itu, menurut saya, yang oke buat di telinga sih Maliq and the Essentials sama RAN :] For solo, I love Agnes Monica and Afgan *hehe*. Saya juga suka tuh dengerin vocal group Tangga atau track lama Chrisye (pinjem CD nyokap). But, lagu-lagu Indonesia inilah yang paling cepet ilangnya dari list di music player saya karena saya cepat bosan sama lagu-lagu Indonesia nggak tau kenapa. Kalau lagu barat sih, setahun juga bisa saking sukanya saya sama lagu itu (Paramore misalnya :]).

Well, selera musik yang bener-bener diversity di keluarga saya ini nggak menimbulkan disintegrasi karena kami menjunjung tinggi semboyan negara kita, 'Bhineka Tunggal Ika'. Yah, musik itu kan subjektif, jelek menurut saya belum tentu jelek menurut Krisdayanti *apa hubungannya coba?!*. Suka-suka saya mau cinta musik rock dan saya juga nggak akan melarang kamu yang die-hard fans musik dangdut. Musik itu ada untuk dinikmati, bukan diperdebatkan *ngomong apa sih, Sar?!*. So, let's rock n roll baby!!!


P.S.: what's ur flava? tell me ok :]

No comments:

Post a Comment

I'd love to read all your sweet comments.
Please leave it on the box below and I'll reply as soon as I can :)
Have a nice day! x

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share