Monday, 4 August 2008

The Chronicles of Ibu & Anak II: Lost Together

Seperti biasa, in the end of the day, saya selalu mengecek pengeluaran harian saya. Maklum anak kos, jadi duit mingguan yang dibelanjakan harus dikontrol kalau nggak mau ngemis-ngemis minta traktiran temen di kampus hehe. Saya pun mencatat rincian pembelian saya hari itu, mulai pembelanjaan pertama sampai pulang ke tempat kos. Singkatnya, uang saya lenyap sebesar Rp 55000! Oh God!! Saya mencoba calm down dan berpikir dengan kepala dingin, saya keluarkan semua ingatan saya sedetail-detailnya tentang pengeluaran hari itu. Dan hasilnya saya sama sekali tidak membeli atau membayar apapun dengan pecahan uang 50ribuan. Akhirnya saya sms si ibu--maksud saya mbak Anty, karena seharian itu saya jalan sama dia di kampus. Saya tanya apa waktu lunch tadi saya bayar dia pake duit 50rbuan, soalnya katanya dia mau bayar lunch pake duit 50ribuan jadi saya bayarnya ngikut dia. Meski saya inget banget kalo bayar ke dia pake duit pas (soto sama aqua gelas, totalnya 5500). Trus saya juga mau mastiin kalo saya belum bayar fotokopian slide mata kuliah MPD setelah lunch. Dan ya, saya memang belum bayar yang itu hehe.

Oke, saya sempat merasa sedang mengalami de javu karena kemudian mbak Anty membalas sms saya dan isinya mengabarkan bahwa duitnya di dompet (juga) ilang 50000. Great! Dulu isi flashdisk kami 'diculik' bareng dan sekarang duit pun ilang bareng, nominalnya sama pula! (meski punya saya gedean dikit). Dia juga cerita kalo itu duit setoran pulsa (maklum bakul pulsa) yang mau disetorin hari itu. Trus saya pun mengingatkan bahwa tadi lunch dia bayar pake duit 50ribuan dan dia bilang kalo hari itu dia bawa duit 100.000 dalam pecahan 50ribuan sebanyak dua lembar. And what about me? ME TOO, for God's sake!

Kami berdua pun bertanya-tanya ke mana gerangan itu si goban. Mengingat seharian tadi saya tidak melepas sling bag saya sama sekali, karena tingginya tingkat mobile saya hari itu (behh...sok sibuk banget!). Kecuali, yah, waktu mau shalat dzuhur di perpustakaan bareng si Temi. Saya sempat melepas tas saya dan menitipkannya ke si ibu--maksudnya mbak Anty--yang menunggu bareng beberapa orang teman di wi-fi zone di dalam perpus. Ceritanya hari itu kami berencana belajar Statistik bareng di wi-fi zone, karena Senin ada ujian mata kuliah itu (it was Friday anyway). Tapi kenapa yang ilang cuma punya saya dan ibu, sedangkan di dompet si Temi juga ada duit 50ribuan. Duh, ilang di mana coba?!

Saya pun mengirim sms ke si Temi, sekedar memastikan kalo tadi saya memberi dia duit 1000an buat bayar parkir di GM soalnya dia nggak ada duit kecil. Saya sih masih ingat jelas kalau duit yang saya kasih itu duit seribuan. Dan jawaban Temi pun memperjelas ingatan saya bahwa saya tidak salah ngluarin duit.

Ok, sementara saya masih mengingat-ingat ke mana gerangan itu duit, si Afni sms. Menanyakan tentang tugas review jurnal Psikologi Sosial dan ujung-ujungnya saya curhat kalo duit saya dan ibu ilang. Afni berasumsi mungkin duitnya jatuh, tapi kemudian dia berkata 'masa jatuhnya barengan?'. Jadi, delete that option! Berikutnya Afni menyarankan saya untuk mengikhlaskan saja duit itu dan dia juga bilang semoga saya mendapatkan gantinya yang lebih baik. Then I got introspected my self, mungkin selama ini saya kurang beramal. Yah, akhir-akhir ini mungkin jarang karena banyaknya pengeluaran yang saya keluarkan (on-line shopping fever!). Jadi saya pun pelan-pelan mengikhlaskan si goban, meski sejujurnya saya masih NGGAK PERCAYA duit itu lenyap dari dompet saya. Something makes no sense for me is, kok bisa ilang sementara dompet itu selalu di dalam tas dan tas selalu tergantung manis di badan saya. Karena memiliki nasib yang sama dan sama-sama masih nggak percaya duit kita ilang, saya dan ibu saling meratapi nasib lewat sms. Bahkan ketika di puncak kegilaan kami, saya bilang, "Masa duitnya bisa jalan sendiri keluar dari dompet?". It's just...unbelievable for me.

Well, isu tentang kehilangan emang lagi santer di kampus, sampe ada pemberitahuan yang ditempel di mading segala. Tapi saya nggak nyangka kalo harus masuk list 'the victims' juga, berdua bareng si ibu pula! Lagipula kebanyakan yang hilang adalah barang-barang elektronik, mulai handphone, charger sampai laptop. Belakangan saya baru baca kalau kehilangan itu juga meliputi duit dalam jumlah besar. What a great lost!

Akhirnya, saya pun bilang ke mbak Anty kalo saya batal ikut nonton Wanted di XXI sama Puspa dan Temi setelah UAS selesai (on Wednesday actually). And you know what, she said she will pay the ticket for me and she even offered a hand if I need some money, dia bilang 'jangan sampe terlantar bu!'. Aww...that's the sweet of youuuu!!! Tapi lalu saya bilang ke si ibu yang udah kayak fairy godmother saya sendiri itu (I know, something wrong with that sentence behind) kalo saya masih ada uang cadangan (sebenarnya uang tabungan buat beli Kodak Coolpix!). But still, saya nggak bisa nonton Wanted yang kerennya setengah mati itu! Seandainya si goban masih ada, surely I can do anything with that BIG money!

Akhir-akhir ini saya baru menyadari, duet kehilangan saya dengan mbak Anty punya kesamaan dengan duet penculikan isi flashdisk kami; selalu ada si Temi juga di situ. Oh no, bukannya saya accused dia, dia kan lagi shalat bareng saya waktu tas saya dititipin. Well, mungkin si Temi cuma kebetulan ikutan nongol ketika duet ibu dan anak ini sedang apes *piss yo!*.

Dan akhirnya, saya relakan juga itu duit sambil berdoa (bareng si ibu!), semoga yang nerima duit itu bener-bener lagi ngebutuhin. I didn't accuse anyone because it might've been my mistake, tapi yang jelas duit itu pasti ada yang nemuin atau at least ada yang nerima. Lucky you!

No comments:

Post a Comment

I'd love to read all your sweet comments.
Please leave it on the box below and I'll reply as soon as I can :)
Have a nice day! x

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Share